Selasa, 23 Juni 2009

Nidji part One.

Gery dan Merdi di suatu malam minggu menghampiri gue di sebuah kafe di Kemang dengan membawa sebuah kaset rekaman lagu lagu Jimmi Hendrix dan Deep Purple. Dia meminta gue untuk mempelajari lagu tersebut untuk gue nyanyiin di salah satu pensi yang sedang mereka ikuti.
Gery ialah drummer band gue, dia memiliki peringai kalem, jail dan untuk seumurannya permainan drumnya mengagumkan sekali. Band gue dan Gery kandas ditengah jalan karena para anggota band lainnya sepertinya sudah tidak semangat lagi untuk ngeband. Jadi kita memutuskan untuk membubarkan band tersebut. Nama band itu masih aku ingat jelas. Circle Symphony.

Merdi ialah seorang keybordis yang gue kenal dari SMP. Malam itu dia sangat bersikeras untuk gue bisa membantunya di proyek band dengan teman temannya. Padahal pada saat itu gue sudah punya band SMA gue sendiri. Nama band itu FIN dan guitarist FIN ialah Randy. Gue deket banget sama si Randy. Gue paling nyambung ngomongin lagu dan ngulik aransement sama dia. Gue inget banget disalah satu lagu kita dia memakai batere batangan untuk main guitarnya. Absurd pokoknya dia tapi hebatnya ialah kreativitasnya sangat sangat tinggi.

Akhirnya gue memutuskan untuk mencoba jamming dengan bandnya Merdi dan Gary tersebut. Tapi gue lupa nama bandnya apa.... hmmm nanti gue tanya Andro dulu. Besok malamnya gue dijemput untuk latihan di rumahnya basis mereka yang punya studio pribadi di rumahnya. Di perjalanan macet menuju rumahnya gue berpikir, wah pasti kaya juga nih anak. Punya studio pribadi di rumah. Di bilangan Gudang Peluru tiba tiba kita berhenti di depan restorant Cwi Mie Malang. Gue sangka Merdi mau makan dulu, ternyata didepan rumah si bassist dibuka usaha keluarga Cwi Mie. Wah gue berpikir lagi, ini Cwi Mie pasti enak dan laku banget, buktinya si anak punya studio pribadi. Masuklah gue ke rumah dan kedalam studio pribadinya si bassis. Tiba tiba gue disambut dengan mahluk mungil, imut, memakai kawat gigi dan berkacamata. Dia memperkenalkan dirinya dengan nama yang unik, Andro. Walaupun imut dia memiliki semangat dan rasa percaya diri yang tinggi. Di sebelah si Andro berdiri seorang cowok berkulit coklat, berjenggot di dagu, berjerawat, berkacamata dan memiliki perawakan yang sangat cooooooool abis. Cocok menjadi guitaris. Dia memperkenalkan dirinya dengan nama Ariel. Wuih keren amat namanya kaya jagoan komik jepang. Diantara mereka yang sudah temenan lama, gue ngerasa agak sungkan tapi gue berusaha sok asik and cool ajah. Gue perhatiin dari mereka ngga ada yang punya tampang kayak anak band. Ngga ada yang dicat rambutnya, ngga ada yang gondrong malah menurut gue lebih cocok jadi anak anak yang kecanduan main game PlayStation. Kita mulai lah latihan lagu yang mau dibawain di panggung. "Hush"nya Deep Purple. Kebetulan dulu gue sempet menguasai lagu ini. Gebrakan Drumnya Geri masih sangat asik, dan juga sound keyboardnya Merdi bisa menjadi pemanis tiba tiba ENG ING ENGGGGGGG. Si Andro sang bassis tiba tiba melompat keatas ampli bass dan mulai bermain se atraktif Flea bassisnya Red Hot Chilli Peppers. Wah wah wah ketemu lagi nieh orang aneh di hidup gue. Tapi melihat groove dan tehnik bermainnya gue tau bahwa ini orang jenius dan sangat nyentrik. ( dan...hmm agak hyper aktif dan hyper Pede, hahahaha, tapi jenius!!! ). Dan mata gue langsung melihat ke Ariel sang guitarist cool dari Tebet. ..... hmmm cool ajah. Nothing special. Pendapat pertama gue ini ternyata salah.... tapi nanti gue ceritanya.

Disaat itu gue masih ngeras hmmmmm aneh dan belum terbiasa. Gue kangen sama FIN yang mulai tidak aktif karena drummer gue pada saat itu sok jual mahal dan ngga percaya dengan kemampuan gue dan Randy. Tapi pertemuan inilah yang
bakal merubah jalan hidup gue....

Berlanjut di Nidji oh DjiNi part two


13 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. nice story bos... he.. he...
    http://tamtomo.blogspot.com

    BalasHapus
  3. Waw pertemuan yang menyenangkan dan membingungkan tampaknya Om :D. Seru ceritanya, mama d dan Daffa bakalan sering mampir ke sini, o iya Daffa dah punya adik namanya Akhtar calon Nidjiholic junior lagi :D.

    http://dinnykaa.multiply.com/

    BalasHapus
  4. ceritanya seru kapan nih part twonya
    bang ceritain dong pas ketemu ma Rund
    dia orgnya gimana dan karena kenapa bisa nyambung?
    ceritain yah bang giring

    BalasHapus
  5. seruuu bgt,, ini kayanya bakal jd versi lengkap perjalanannya nidji. yg belum pernah ditulis majalah-majalah.. ditunggulah lanjutanya bang,,
    :)

    BalasHapus
  6. abaaang.. LANJUTKAN lagi kisahnyaa :D
    di tunggu :p

    BalasHapus
  7. bang cara bikin band yg bener2 kompak tuh gimana sih bang??sumpah yaa bang gw ngefans banget sama lo..bang fb lo apa deh?

    BalasHapus
  8. Band itu harus didasari toleransi besar dan persahabatan....

    BalasHapus
  9. kalo kita ga cocok sama band kita tp beberapa orang disitu sahabat kita, gimana? pertahankan gag bang?

    BalasHapus
  10. dan tidak boleh ad kata 'egois'

    BalasHapus
  11. ikuti kata hati lo....
    baca yang part 2
    Gue pernah di posisi itu kok

    BalasHapus
  12. I LOVE NIDJI..

    kalo kt pak capres..
    LANJUTKAN......
    hehehe

    BalasHapus
  13. ya udeh bang buat'n aja biografi perjalan'n karir kalian dlm bentuk buku mungkin ..

    pasti best seller deh ,, n para NH pasti bangga ..

    BalasHapus